Wednesday, August 21, 2013

Sirah (3) - Ke Pangkuan Keluarga yang Penyayang

Sambungan daripada Dipersada Bani Sa'ad


Ke Pangkuan Ibunya yang Penyayang


Halimah  al-Sa'diah  terasa takut  dengan peristiwa  tersebut, dengan itu  beliau  memulangkan Rasulullah kepangkuan ibunya, Baginda tinggal bersama ibunya hingga meningkat usia enam tahun. Aminah teringat untuk  ke Yathrib menziarahi kubur  suaminya, sebagai mengenang dan mengingati kematian itu. Untuk  itu beliau keluar dari Makkah,  merentas lima ratus kilometer menuju ke  destinasi bersama-sama anak   lelakinya yang  keyatiman itu, di iringi khadamnya Ummu Aiman dan  ayah  mertuanya Abdul Mutalib, di sana beliau tinggal untuk selama sebulan, setelah  itu  beliau  berpatah  balik,  semasa  perjalanannya  dari sana,  beliau  telah  diserang penyakit  dan  semakin  berat,  sejak  di  awal  perjalanan  lagi,  berakhir dengan hembusan nafas terakhir di tempat bernama "al-Abwa' " yang terletak di antara Makkah dan Madinah.


Ke Pangkuan Datuk Pembelas Kasihan

Abdul Mutalib membawa Baginda pulang ke Makkah,  dengan perasaan kasih sayang menepu didadanya terhadap cucundanya  yang   kini  yatim  piatu,  duka   lamanya  kembali  menusuk perasaan, membawa beliau mengasihani cucunya melebihi kasih sayangnya ke atas anak-anak cucunya yang  lain. Beliau tidak pernah tinggalkan Baginda keseorangan, meskipun yang  dalam keadaan terpaksa, sebaliknya  beliau sentiasa mendampinginya  dan  mengutamakan Baginda lebih  dari  cucunya  yang   lain.

Ibnu  Hashim  menceritakan: Biasanya  dihampar  di  lindungan Kaabah sebidang tikar khusus untuk  Abdul Mutalib, anak-anak dan  cucunya akan  bersila di sekeliling tikar itu, tak seorang pun  akan  duduk  di atas tikar itu hanya Abdul Mutalib seorang, kerana menghormati  beliau,  namun bila  Rasulullah  datang ketika itu Baginda  masih  kanak- kanak,   Baginda akan  duduk  di atas hamparan itu, di masa itu bapa-bapa saudaranya akan menarik Rasulullah ke  tepi untuk  memberi tempat kepada Abdul Mutalib, bila beliau melihat Rasulullah di situ Abdul Mutalib pun  menyeru: Biarkan anakku itu demi Allah dia mempunyai kedudukannya, kemudian beliau duduk  disampingnya di atas hamparan itu, dengan menyapu- nyapu  di belakang Baginda dan beliau sentiasa senang dengan segala peri laku Baginda.

Pada usia lapan tahun  dua  bulan sepuluh hari Datuknya Abdul Mutalib pun meninggal dunia di Makkah, walau bagaimanapun sebelum wafat, beliau telah sempat berwasiat dan  menyerah pemeliharaan Rasulullah kepada bapa saudaranya Abu Talib saudara kandung ayahnya.


Ke Pangkuan Bapa  Saudara Yang Mengasihani

Abu  Talib  selaku  bapa saudara, telah  memikul  tanggungjawab  menjaga  anak   saudaranya dengan sebaik-baiknya,  beliau  meletakkan  Baginda  bersama-sama  dengan  anak-anaknya malah memberi keutamaan ke  atas anak-anaknya dengan keistimewaan, penghormatan dan sanjungan, dalam tempoh empat puluh tahun  beliau menyokong Baginda, melindungi, membenarkan Baginda malah sanggup berkelahi untuk Baginda.

Bertemu Pendeta Buhaira

Setelah usia Rasulullah meningkat dua belas tahun, ada  yang mengatakan dua belas tahun  dua bulan sepuluh hari, Baginda keluar belayar bersama Abu Talib untuk  berniaga di negeri Syam, sehingga apabila sampai ke Basrah, yang  merupakan sebahagian dari Syam  di dalam daerah Hawran,  namun pada ketika itu Basrah adalah salah sebuah negeri, di daerah negeri Arab di bawah taklukan Rom,  di sana terdapat seorang paderi bernama Jarjis yang  dikenali sebagai Buhaira. Setibanya  rombongan  ke  sana,"Buhaira"  keluar  untuk menemui  mereka,  dan   memuliakan mereka sebagai  tetamu, tapi  ini  bukan   satu kebiasaannya,  kerana sebelum  ini  beliau  tidak pernah  keluar  untuk   menemui  sesiapa,  beliau  mengenali  Rasulullah  dengan segala  sifat- sifatnya.

Semasa beliau  memegang  tangan  Baginda,  terus  beliau  berkata:  Inilah  penghulu dunia sejagat, inilah orang  yang  diutuskan Allah sebagai rahmat untuk sekelian alam. Kata Abu Talib: Dari mana maklumat ini tuan  perolehi? Jawab beliau: Tahukah kamu,  bahawa semasa kamu  mendekati "al Aqabah" tidak ada   batu  dan  pokok-pokok  pun  yang  tidak tunduk  sujud kepadanya, sujud seperti ini hanya berlaku kepada seorang nabi sahaja, dan  aku  kenali pada Baginda "Khatam  al-Nubuwah" penutup kenabian, ianya terletak di belakang Baginda di bawah tulang dayung bentuknya seperti epal, semua sifat sifat Baginda tersebut di dalam kitab-kitab kami,  seterusnya beliau  meminta  supaya Abu Talib  membawa Muhammad (s.a.w) pulang  ke Makkah,  dan  jangan dibawanya ke negeri Syam  kerana ditakuti tindakan jahat Yahudi, oleh itu Abu  Talib   mengirim   Rasulullah   untuk   berpatah  balik   ke   Makkah   bersama-sama  dengan beberapa orang  suruhannya.

Bersambung..

Friday, May 10, 2013

Sirah (2) - Dipersada Bani Sa'ad

Sambungan daripada Kelahiran Rasulullah s.a.w

Mengikut kebiasaan bangsa Arab Hadhari (bandar), usaha mencari ibu susuan untuk anak-anak mereka dari pedalaman merupakan usaha untuk mencegah anak mereka dari terkena penyakit-penyakit yang terdapat di bandar. Selain itu, ia juga membantu untuk menguatkan fizikal, mengemaskan otot malahan juga sebagai cara yang terbaik untuk membantu lisan bahasa Arab dengan bahasa yang baik sejak dalam buaian lagi.

Datuk Rasulullah s.a.w, Abdul Mutallib menyerahkan baginda kepada Bani Sa'd bin Bakr, iaitu Halimah binti Abi Zuaib dan suaminya pula dikenali sebagai al-Harith bin Abd al-Qira atau digelar sebagai Abu Kabsyah dari kabilah yang sama. Hamzah bin Abdul Mutallib iaitu bapa saudara Rasulullah s.a.w juga merupakan saudara susuan baginda melalui ibu susuannya Halimah al-Sa'diah dan Thuwaibah.

Banyak keberkatan Rasulullah s.a.w semasa Halimatul Sa'diah bersama dengan baginda. Ibnu Ishaq telah menceritakan, Halimah telah berkata yang ianya telah keluar dari kampung bersama suaminya dan disertai oleh anak kecil yang masih menyusu. Beliau keluar bersama-sama wanita-wanita Bani Sa'd untuk mencari anak susuan.

Kata Halimah: Ini berlaku pada tahun kedua di mana mereka tidak mempunyai apa-apa pun. Aku telah keluar dengan menunggangi keldai betina yang dipanggil 'Qamra'. Bersama-sama kami unta-unta yang mana demi Allah unta-unta ini tidak mengeluarkan susu setitik pun. Pada waktu itu kami tidak dapat tidur kerana anak-anak kecil menangis kerana dadaku tidak dapat mengenyangkan mereka, unta kami tidak dapat memberi makanan, namun demikian kami masih mengharapkan hujan. Aku keluar bersama keldai betinaku itu sehingga pecah-pecah dan berdarah kaki kerana muatan yang berat. Seluruh ahli yang bermusafir itu terasa berat, lemah dan kekurusan, akhirnya sampai juga kami ke Kota Mekah untuk mencari anak susuan.

Masing-masing dari kami diajukan baginda Rasulullah s.a.w untuk penyusuannya, namun setiap orang menolak apabila diceritakan keyatiman baginda s.a.w kerana setiap dari kami mengharapkan budi baik dari si bapa, setiap kami menyebut-nyebut yatim!! Apa yang boleh dilakukan oleh ibu dan datuk baginda kerana setiap dari kami membencinya kerana keyatimannya.

Setiap yang datang bersama denganku telah membawa pulang bayi susuan masing-masing kecuali aku seorang sahaja. Bila kami sedang bersiap untuk pulang aku pun berkata kepada suamiku: Demi Allah aku tidak mahu pulang bersama teman-temanku tanpa membawa seorang bayi susuan pun, demi Allah aku mesti mengambil si yatim tadi. Jawab suamiku: Tidak mengapalah sekiranya kau mahu melakukan sedemikian, semoga Allah jua yang memberi keberkatan kerananya. Lalu aku mengambil bayi tersebut, kerana tiada bayi lain yang ada untukku ambil.

Setelah aku meletak bayi itu di ribaku, terasa dadaku dipenuhi susu, maka si yatim tadi menyusu dengan puas, saudara susuannya juga menyusu dengan puas sehingga tertidur. Sebelum ini kami tidak pernah tidur bersama-samanya. Kemudian suamiku pergi ke unta kami, didapati uncang susu unta kami dipenuhi dengan susu. Beliau memerahnya dan meminumnya dan diberikan kepada orang lain sehingga puas dan kenyang. Malam itu kami dapat tidur dengan nyenyak. Halimah berkata: Suamiku telah berkata bila kami bangun di pagi hari: Demi Allah, tahu tak Halimah, sebenarnya tiupan bayu keberkatan mula menghembus nafasnya. Kata Halimah: Demi Allah, sesungguhnya aku mengharapkan sedemikian.

Setelah itu kami pun bergerak keluar dari daerah Makkah,  aku menunggangi kaldai betina ku itu, di  atasnya  juga  ku  membawa  Rasulullah,  demi  Allah  binatang  tungganganku  merentasi perjalanan kiranya tidak dapat disaingi oleh kaldai-kaldai mereka yang  lain, hinggakan teman- teman  ku  yang   lain,  tertanya-tanya  dan   berkata:  Wahai  puteri  Abu  Zuaib  apa   kamu   ini? perlahanlah  sedikit,  tidakkah  tunggangan kamu  itu  yang  naik  ke  sini  dulu,  jawabku  kepada mereka: Bahkan demi Allah yang  itu itulah: jawab mereka: Demi Allah, ianya ada  keistimewaan, kata Halimah:

Setelah  itu  kami  semua pun  sampailah  ke  kampung kami  iaitu  persada Bani  Sa'd, ku  tidak pernah melihat  sebuah bumi  yang  paling  kontang dari  bumi  Bani  Sa'd, namun setelah  kami pulang dari mengambil bayi susuan kami itu nampaknya kambing-kambing kami sarat perut kekenyangan,  uncang-susu  dipenuh  susu,  kami  memerahnya  dan   meminumnya,  sedang ternakan  orang   lain  tetap   tidak  menghasilkan  setitik  susu  pun,   uncang susu  kekeringan, menyebabkan penduduk-penduduk yang  lain menyuruh penternak-penternak  mereka dengan berkata: Binasa kamu,  cubalah bawa  ternakan-ternakan ke tempat yang  selalu puteri Abu Zuaib berternak itu,  namun kambing-kambing  mereka tetap  kelaparan  tidak  mengeluar  walau  setitik susu pun,  sedangkan  ternakan kami kekenyangan uncangnya sarat dengan susu.

Beginilah seterusnya kami terus menerima limpahan kurnia dari Allah hingga berlalu dua  tahun   umur Baginda di mana Baginda pun tinggal susu, Baginda membesar tidak seperti kanak-kanak lain, sebelum sampai  usia  dua  tahun   Baginda  telah  menjadi  besar segar, kata  Halimah:  Setelah beberapa masa kami bawa  Baginda pulang kepangkuan ibunya, walau macam mana pun kami tetap  prihatin agar  Baginda terus tinggal bersama kami, kerana kami dapat menikmati keberkatannya, untuk  itu kami pun  mengemukakan harapan ini kepada ibunya, dan  ku berkata kepadanya: Kalaulah  puan   benarkan  anakku ini  terus tinggal  bersamaku hingga  meningkat tampan, pun ada  baiknya, kerana ku takut wabak-wabak di Makkah  akan  menyeranginya nanti, katanya  lagi.  Masih  lagi  kami  merayu-rayu  hingga  ibunya  pun   membenarkannya  pulang bersama kami.

Demikianlah halnya Rasulullah kembali tinggal kepangkuan Bani Sa'ad, hinggalah apabila Baginda meningkat empat atau  lima tahun, di mana berlakunya peristiwa pembedahan dada Baginda,  Imam  Muslim  telah  meriwayatkan  sebuah hadith  dari  Anas (r.a)  bahawa Rasulullah telah didatangi Jibril (a.s), di ketika Baginda sedang bermain-main dengan anak-anak lain, Jibril memegang Baginda  dan  merebahkannya  lalu  dibelah  dadanya dan  dibawa  keluar  hati  dan dikeluarkan segumpal darah dari dalamnya, dengan berkata: Inilah bahagian tempat syaitan bersarang, setelah itu dicucikan hati Baginda di dalam sebuah talam emas dengan air Zamzam setelah itu disembuhkan semula badannya dan  dibawa semula Rasulullah ke tempat anak-anak tadi, manakala anak-anak lain berlarian pergi menemui ibunya Halimah menceritakan, dengan kata   mereka,  "Muhammad   telah   dibunuh".   Apabila   mereka  menemuinya   semula   didapati
Baginda kepucatan.

Bersambung, Ke Pangkuan Keluarga yang Penyayang

Monday, February 25, 2013

Sirah(1) - Kelahiran Rasulullah s.a.w

Rasulullah s.a.w telah dilahirkan di Mekah pada pagi hari Isnin 12 Rabiul Awal dipermulaan Tahun Gajah, dan merupakan tahun ke-40 dalam pemerintahan Raja Kisra Anu Syirwan. Mengikut perkiraan Ulama Agong Muhammad Sulaiman al-Mansurpuri dan pentahkik falak Mahmud Basya, tarikh kelahiran Rasulullah s.a.w jatuh pada 20 atau 22 April tahun 571 Masihi.

Beberapa petanda-petanda kebangkitan seorang rasul telah berlaku sebelum kelahiran Rasulullah s.a.w. Antaranya ialah runtuhan 14 anjung dewan Kisra Parsi, terpadamnya api yang disembah penganut agama Majusi, robohnya gereja-gereja di sekitar Tasik Sawah yang mana sebelum itu penuh sesak dengan pengunjung, ianya diriwayatkan oleh al-Baihaqi namun tidak disepakati oleh Muhammad al-Ghazali.

Sebaik sahaja Baginda Rasulullah s.a.w dilahirkan, ibunya Aminah segera memberitahu kepada datuk baginda Abdul Mutalib mengenai khabar gembira tersebut. Datuknya terus mengambil dan membawa Baginda ke dalam Kaabah untuk berdoa dan bersyukur kepada Allah. Beliau memilih nama "Muhammad" s.a.w sebagai nama kepada cucunya, nama itu belum pernah digunakan oleh sesiapapun di kalangan bangsa Arab sebelum itu. Pada hari yang ke-7 kelahiran baginda, baginda telah dikhatankan oleh datuknya mengikut kebiasaan orang Arab.

Penyusuan yang pertama selepas ibunya ialah daripada Thuwaibah hamba kepada Abu Lahab. Baginda menjadi saudara sepenyusuan bersama Masruh melalui ibu susuan baginda. Thuwaibah juga menyusukan Hamzah bin Abdul Mutalib dan selepasnya Abu Salamah bin Abdul al-Asad al-Makhzumi.


Bersambung, Dipersada Bani Sa'd.

Sunday, February 24, 2013

Penulisan Sirah Nabawiyah - Bedah Buku Raheq Makhtum

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillah bersyukur ke hadrat Allah s.w.t. kerana sentiasa memberikan limpahan rahmat kasih sayang-Nya. Sehingga kini aku masih diberi udara untuk bernafas, diberi kekuatan untuk menaip kata-kata ini. Semoga Allah meredhai segala perbuatanku sehari-hari.

Aku teringin sangat untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat untuk sahabat-sahabatku. Maka ruang dan peluang ini aku ambil untuk mengisi masa lapang agardapat berkongsi sesuatu dengan kalian. Semoga ianya bermanfaat buat diriku dan diri kalian.


Kitab 'Raheq Makhtum' merupakan sebuah kitab yang ditulis oleh karyawan terkenal iaitu al-Ustaz al-Rahman Mubarakfuri dari Universiti al-Salafiah, India. Kitab sirah ini merupakan antara kitab yang sangat unik dan mempunyai kelebihan yang tersendiri. Beliau menggunakan pendekatan kronologi dengan pendedahan-pendedahan sejarah tersebut.

Kitab ini telah memenangi hadiah pertama dalam 'Sayembara Buku Sirah Nabawiyah' yang dianjurkan oleh Rabitah al-Alam al-Islami.

Semoga Allah s.w.t. memberi kekuatan kepadaku untuk berkongsi bersama kalian mengenai kandungan kitab ini. Mari kita bersama-sama menyelusuri sirah nabi Muhammad s.a.w. Semoga cinta kita kepada baginda semakin bersemi.

Ikuti kisah kehidupan baginda Rasulullah s.a.w di sini.

Allahumma solli 'ala Muhammad. Wa 'ala alihi wasohbihi ajma'in.