Wednesday, April 30, 2014

Bantah GST

Aku cuma ingin menaip yang hari ini adalah hari pekerja, so adalah sedikit kerajinan aku untuk menaip pada pagi ini. Hari ini juga akan diadakan satu himpunan aman membantah GST. Seperti yang kita sedia maklum, GST akan dilaksanakan pada 1 April 2015. Maka hanya tinggal 11 bulan lagi untuk fasa implementasi.

Aku cuma ingin menaip yang aku ingin mengucapkan selamat turun ke jalan. Kita meraikan demokrasi yang matang. Semoga himpunan tersebut jauh dari provokasi dan genggaman golongan opportunis.

Aku cuma ingin menaip pesanan aku kepada para demonstran, sekiranya mahu turun, turunlah dengan kefahaman, faham apa yang diperjuangkan. Sama juga seperti aku yang pernah turun suatu masa dahulu dalam solidariti membantah ketidak telusan pilihan raya. Aku mesti turun membawa agenda perjuangan dan faham apa yang dijuangkan. Kau juga mesti begitu.

Aku cuma ingin menaip sekiranya kau turun ke jalanan tanpa kefahaman yang jitu, maka samalah seperti boneka atau wayang kulit yang dimainkan tok dalang. Kau hanya buang masa. Sama juga seperti aku, membuang masa menaip perkataan ini. Hanya berbeza suasana sahaja.

Aku cuma ingin menaip yang aku mengharap himpunan hari ini dapat memberi kesan kepada kerajaan yang membuta tuli pandangan rakyat. Tidak mengambil pandangan rakyat dengan adil dan saksama. Kerajaan seperti ini wajar digulingkan di medan demokrasi.

Ps: Doakan kesihatan aku, itu sahaja. Demonstrasi petang ini, aku masih berkira-kira untuk turun ataupun tidak. Doakan aku.

Sunday, April 27, 2014

Aksi Terlampau

Selesai seksaan lock down di UM gara-gara Pak Obama datang ke DTC. Rata-rata student UM kehilangan sekilo atau dua kilogram berat badan kerana terpaksa berlapar di kolej masing-masing. Mana tidaknya, banyak kafe di kolej-kolej UM ditutup kerana semua pintu pagar UM dikunci kecuali pintu Damansara yang jelas berada di punggung Universiti Malaya.

Aku seperti yang lain menghabiskan banyak masa di dalam bilik, berhibernasi dan bertafakur dengan keindahan ciptaan Tuhan. Dari pagi hingga ke petang menahan nafas, mengurangkan metabolisma, meminimumkann penggunaan tenaga untuk melanjutkan survival aku hingga ke malam.

Bukan aku sahaja yang mengurangkan aktiviti, rupa-rupanya capaian internet juga dicatu untuk tujuan apa pun aku tak tahu. Internet yang perlahan akhirnya menyebabkan aku kembali bertafakur di atas katil.

Petang itu aku tak dapat bertahan lagi, aku melanggan capaian internet plan data UMI28 untuk mendapatkan berita terkini Obama di UM. Sekali aku ternampak satu gambar geng-geng PMUM sedang mengangkat kad manila tertulis R4BIA dan NO TPPA.

"Tak sangka mereka sanggup melakukan sedemikian. Sungguh memalukan! ! Mereka harus dibuang universiti, mereka harus keluar dari Malaysia"
— Chaimak Charlow

Kahkah..

Lantaklah dorang. Lantaklah korang.
Malas aku nak layan. Aku dah lapar kaw-kaw kerana kebodohan-kebodohan yang berlaku pada hari ini. Aku beristighfar dan kembali bertafakur..

Selepas aku melantak dekat warung ibu tadi, aku lepak di bilik (bilikku syurgaku) dan kembali online. Macam biasa aku check berita terkini. Ada video aksi terlampau geng-geng Fahmi. Video pendek memaparkan geng-geng tersebut mengangkat kad manila dalam beberapa saat, tak sampai seminit atau dua minit pun kerana dihalang security guard Obama.

Oh, itu je yang dorang mampu buat?
Aku pernah melihat satu video protes yang suasananya hampir sama seperti di dalam video Fahmi. Cuma yang berbeza hanyalah aksi terlampau yang dipaparkan. Aksi seorang wanita yang bangun dan lantas bertanyakan soalan-soalan kritis yang mempersoalkan tindakan Obama yang meletakkan tenteranya di Iraq. Wanita itu kemudiannya ditarik security kemudian dibawa keluar.

Mungkin aksi itu biasa bagi pihak diluar sana, tetapi di Malaysia ia amat melanggar adat.

"Ehh, merosakkan majlis!!"

Biarlah mereka dengan mesejnya. Kau duduklah dibilik kau dan bertafakur seperti aku.

Ps: Aku harap kekenyangan aku menjamah nasi goreng di warung ibu berkekalan sehingga ke iftar esok. Doakan aku.

Saturday, April 26, 2014

Obama dan Aku

Aku dan Obama tiada pertalian darah, Obama dan Kamarul mungkin ada.
Mungkin..

Hari ini Obama datang ke Malaysia. Dia juga akan singgah sebentar ke Universiti Malaya. Maka gegak gempitalah seluruh tanah melayu menyambut kedatangannya. TV3 membuat liputan lansung kedatangan beliau. Tetamu kehormat la nak dikatakan. Sampai terlupa untuk siarkan azan Asar. Obama didahulukan, penghormatan diutamakan.

Maka hari ini juga aku terperangkap di dalam UM. Dia punya paranoid sampai semua pintu pagar UM ditutup. Hanya tinggal satu pagar sahaja yang dibuka, pintu Damansara yang berada di buntut Universiti Malaya.

Kegilaan apa ini? Yang datang ini Obama ke Osama? Setahu aku Osama dah lama tak ada. Kecoh satu UM, rasa seperti dipenjara. Tetapi masih ramai yang menyambut mesra kedatangan beliau.

Ada yang berbangga sehingga menangis terharu, setelah sekian lama sejak 1966 inilah kali pertama Presiden Amerika datang ke Malaysia. (Kau takde benda lain ke nak dibanggakan?) Tak kurang juga yang tidak senang dengan kehadiran beliau.

Ada yang mengambil peluang untuk membantah perjanjian TPPA, ada juga yang ingin membawa isu Mesir. Mana tidaknya, nak jumpa Presiden Amerika bukan senang. Next time, 2066 pula dia nak datang.

Esok depan pagar UM akan ada orang yang menyambut kedatangan Obama. Menyambut dengan kad manila dengan tertulis 'Welcome Obama', 'Welcome to Malaysia', 'Welcome to UM', atau mungkin 'NO TPPA', 'No Israel'. Mana kita tahu, segala kemungkinan boleh berlaku. Tapi aku lebih suka paluan kompang dan gurindam. Baru rare!

Sekarang ini aku tengah pening nak menyiapkan kerja-kerja yang tertangguh. Kau tahu, fyp aku tidak sampai separuh persen progres pun. Berbaki tiga minggu lagi untuk melakukan viva. Cuak you know!

Ps: Doakan aku beb!
To Obama, welcome to Malaysia. Nasib baik kau datang masa ada air.

Wednesday, April 23, 2014

Post your title here.

Post content.

Ps: Perasaan untuk menulis ini kadang-kadang datang dan pergi, pergi dan pergi. Kemudian ia datang kembali.

Kini aku berada pada tahun ketiga pengajian. Tinggal satu semester atau dua lagi yang berbaki.

Tahun inilah banyak persoalan getir mulai hadir : nak kerja mana, nak beli rumah dulu ke kereta, nak kahwin terus ke atau kerja terlebih dahulu.

Ah, malas nak fikir!